Sabtu, 21 Mac 2015

Dilema Antara Hudud dan Tahaluf Siyasi


YB Ust Nasaruddin Daud - Exco Kerajaan Negeri Kelantan

menyampaikan tazkirah hari ini di program Ijitimak Antarabangsa perpaduan Ummah Ke-3 di Masjid Rusila Marang berkaitan dilema Kanun Jenayah Syariah Hudud dan Tahaluf Siyasi.



Kita jangan bertukar dengan ayah orang lain. Walaupun dia baik dengan ayah kita, namun jangan sampai bertukar ayah.



Maksud Tahaluf Siyasi ialah persefahaman diantara dua pihak dalam perkara-perkara yang disepakati, dan bukan semua perkara.



Sejarah Hudud di Kelantan bukan baru dilaksanakan, ianya telah dilaksanakan zaman Sultan Muhammad ke II sebelum kedatangan British



Analogi Perbandingan Hukum Hudud ~ YB Ust Nasaruddin Daud


YB Ust Nasruddin Daud memulakan tazkirah hari ini di program Ijitimak Antarabangsa perpaduan Ummah Ke-3 di Masjid Rusila Marang bercerita mengenai dia membuat perbandingan ketika ucapan penggulungan sidang dun:

 Hudud ini wajib, sebagaimana bersunat (berkhatan) ini wajib keatas orang Islam. Bila kita orang Islam nak melaksanakan kewajipan bersunat (berkhatan) ni, adakah kita orang Islam nak kena tanya orang bukan Islam,
 "Kamu bersetuju ke tak ni saya nak bersunat ni"

 Perlu ke tak bertanya demikian? Tak perlu.

 Dan adakah orang bukan Islam ada hak untuk menyatakan: "Saya tidak bersetuju awak nak bersunat!"

 eh, bukan nak kerat yang awak punya! Kita kerat yang kita punya.

 Kita akan tetap istiqomah dan kita tidak akan melayan sesiapa sahaja yang menghalang kita dari melaksanakan hudud!

 

Kisah Imam Bukhari Yang Berjiwa Besar ~ Dr Asri Zainal Abidin

[Video] Kesempitan Hidup Bukan Kebetulan ~ Dr Asri Zainal Abidin

Rabu, 21 Ogos 2013

Hidayah Itu Milik Allah - Kisah Pelajar Samseng Menginsafi Diri

Ustaz Abdullah Khairi menceritakan bagaimana seorang anak muridnya yang merupakan ketua gangster dan samseng, dek kerana satu peristiwa, mengisafi dirinya hanyalah insan yang lemah.Benarlah, hidayah itu milik Allah

Jumaat, 17 Mei 2013

Sedikit Pertimbangan Yang Menyenangkan



Seorang isteri sedang memasak didapur. Suaminya yang berada disampingnya asyik membebel sahaja tanpa kesudahan," hati-hati sikit, apinya terlalu besar! ikan tuuuu, cepat terbalikkan! adoiii...minyak ni terlalu banyak ni, awak nak saya mati sebab kolestrol tinggi  ke?!"

Isteri yang bosan dengan kata-kata suaminya lantas menjawab dengan agak lantang, ''saya tahulah macam mana cara nak masak ni, saya dah lama pandai memasak lebih lama dari awak! awak tu, potong bawang pun tak pandai!"

Suaminya tersenyum, dan tenang menjawab..

"Saya hanya ingin mengajarmu bagaimana perasaan saya, ketika sedang memandu kereta, kamu disampingku membebel tanpa henti, terutama ketika saya sedang memotong kereta lain, walahal kita tahu yang antara saya dan awak dalam kemahiran memandu ini, adalah seperti langit dan bumi jauh saya mengatasi diri mu...."

Isteri tunduk terdiam.

Belajar untuk bertimbang rasa dalam memberi sedikit kelonggaran kepada orang lain dan jangan sesekali menyulitkan mereka, dan  anda tidak perlu untuk dilihat seperti seorang pemerhati bebas dan juri yang memerhati dengan serius dan mengomen semua tindakan orang disekelilingmu.

Bagilah sedikit kelonggaran itu.. :-)


~nraas 17/05/2013

Khamis, 16 Mei 2013

Nasihat Guru - Selesaikan Masalah & Kerja dan Jangan Tangguh


Seorang guru memegang segelas air dan bertanya kepada anak muridnya. “Berapa beratkah air ni?”
“10 ml!” “15ml!”, “50ml!” “100ml!”
Murid-murid menjawab.

Bagus! tetapi saya sendiri tidak pasti berapa berat air ni kerana saya tidak menimbangnya. Ok bagaimana kalau saya memegang gelas ini selama seminit?
“Tiada apa-apa!” Murid menjawab

Kalau saya memegang selama setengah jam?
“Tangan lenguh!” Murid menjawab,
Ok adakah berat gelas ini berubah, bertambah berat misalnya?
“Tidak!” murid menjawab.

Ok bagaimana pula kalau saya memegang setengah hari?
“Tangan cikgu boleh kebas dan kena hantar ke hospital kerana lumpuh”, salah seorang murid menjawab diikuti dengan gelak ketawa satu kelas.

Guru tersenyum, “Bagus! Hmm bagaimana pula kalau saya pegang cawan ni satu hari? dua hari? seminggu? setahun?”

Murid-murid mula bising dengan soalan cikgu, tiba-tiba seorang murid menjawab, "Semakin lama cikgu pegang, semakin lenguh lah cikgu, dan akhirnya cikgu sudah tidak mampu lagi memegang gelas itu".

Ok kalau macam tu bagaimana nak mengelakkan tangan saya lenguh-lenguh ini akibat pegang terlalu lama gelas ini?
“Lepaskan sahaja gelas itu!”

Ya , itulah jawapan yang saya cari. Begitulah ibarat dengan masalah yang kita hadapi. Kita masih bertahan jika kita menanggung beban satu masalah itu dalam masa yang singkat tetapi kalau masalah itu dibawa ke satu masa yang lama, ia akan menjadi berat walau pun sebenarnya beratnya adalah sama.

Jadi setiap masalah yang kita hadapi tu janganlah dibawa, segala masalah hendaklah diselesaikan atau dilupakan selewat-lewatnya sebelum kita tidur supaya masalah itu tidak menghantui kita keesokan harinya. Jadi pada setiap pagi kita bangun otak kita jadi fresh dan bersedia menghadapi hari baru dengan lebih ceria dan penuh semangat.

Guru bukan sahaja mengajar kita ABC, kadangkala membantu kita dalam menyelesaikan masalah kehidupan kita. Sayangi guru anda.

Selamat Hari Guru, Cikgu....

Rabu, 15 Mei 2013

Kritikan Berterusan Tidak Membahagiakan Perkahwinan


Di sebuah negara yang jauh dari wilayah Pulai Chondong, ada sepasang suami isteri yang sama-sama menyukai dunia muzik. Si isteri senang menyanyi sebagai hobi, suaranya bagus. Sedangkan suaminya seorang ahli muzik yang sangat mengerti dunia seni suara dan dunia muzik.

Setiap kali si isteri berlatih menyanyi, sang suami selalu memberikan kritikan. Tempo terlalu cepat, nada di akhir lagu tidak lepas, pengucapan tidak jelas, tempo lari, melodi ke longkang, suara seperti katak puru dan sebagainya. Pada awalnya, si isteri menganggap segala kritikan itu sebagai satu kritikan membina, namun lama kelamaan, si isteri mulai berasa bosan kerana walaupun sekuat mana dia berlatih, dia sentiasa menerima kritikan negetif sahaja dari si suami.

Entah bagaimana, beberapa tahun kemudian sang suami meninggal dunia akibat kecelakaan. Lalu setelah lama menjadi balu,wanita tersebut menikahi kembali dengan seorang lelaki yang merupakan kontraktor rumah sahaja. Ketika sedang masak di dapur, dia tidak sedar yang dia sedang diperhatikan ketika sedang menyanyi sambil memasak.

Rupanya, si suami barunya itu sedang memerhatikannya lalu memeluk dari belakang dan seraya berkata, "Suaramu bagus sekali, aku baru tahu suaramu sangat merdu,"

Mendengar pujian itu, si wanita tersebut senang hati bukan kepalang. Pujian yang terlihat sederhana itu dapat menyegarkan hati dan memacu semangatnya. Sang wanita akhirnya dengan rasa senang hati sentiasa menyanyi ketika memasak, juga ketika memandu dan hal itu membuat dirinya senang, tanpa tekanan, tanpa kritikan. Si suami tersebut melihat si isteri sentiasa ceria dan bahagia, lantas dirinya juga terasa sangat aman dan bahagia dengan kehidupan keluarganya.

Sebenarnya si suami bukanlah mengerti lansung tentang hal muzik, apatah lagi istilah 'tempo ke laut' atau 'suara katak puru' dan sebagainya.  Hari-harinya diisi dengan bunyi deruman enjin-enjin di tapak pembinaan, justeru bila dia mendengar isterinya menyanyi, dirasakan suara itu 1000 kali ganda lebih baik dari mendengar bunyi deruman enjin itu.

Mereka bahagia kerana si suami mengetahui dengan memuji isterinya walaupun hal itu kecil dan remeh, ianya mampu membangkitkan motivasi seorang isteri dan melonjak tinggi semangat seorang wanita itu.

Jangan lokek untuk memuji isteri, kunci kebahagiaan adalah hasil kegembiraan dalaman diri kedua-dua pasangan. Bukan tidak salah untuk kritik, namun jangan dilupakan sesekali pujian.

Lelaki diluar sana, seorang isteri menyukai tiga ungkapan dari sang suami :
1- Sayang, saya menyayangimu sepenuh hati...
2- Sayang, kamu kelihatan sangat cantik dan slim..
3- Sayang, jom shopping....

Senyum... ~nraas 15052013

Selasa, 14 Mei 2013

Jika Kebaikan Sudah Dibalas Di Dunia!



Bertahun-tahun dahulu, pada malam hujan badai, seorang laki-laki tua dan isterinya masuk ke sebuah lobi hotel kecil di Philadelphia. Kesejukan kerana hujan di luar sana, pasangan ini mendekati meja receptionist untuk mendapatkan tempat bermalam.

"Ada bilik kosong tak ? Kami mahu menyewa..." tanya sang suami.

Sang pelayan, seorang laki-laki ramah dengan tersenyum memandang kepada pasangan itu dan menjelaskan bahwa ada tiga acara pesta dan konvensyen di kota.

"Semua bilik di hotel kami telah penuh," pelayan berkata. "Tapi tentu sekali saya tidak akan biarkan kalian berdua keluar dalam hujan diluar sana, apatah lagi di pagi hari pukul 1 ini. Sudikah uncle dan auntie tidur di bilik saya sahaja, ianya tidaklah bilik yang mewah, tapi saya pasti kalian berdua boleh tidur nyenyak sahaja di sini sementara menunggu siang hari."

Dikala pasangan ini ragu-ragu, pelayan muda ini memujuk. "Jangan khuatir tentang saya. Saya ini bukan orang jahat," kata sang pelayan sambil tersenyum. Akhirnya pasangan ini setuju.

Pagi hari mula tiba, pasangan tua tersebut mula ingin beredar pergi dari hotel, lalu mereka mendatangi pelayan tadi untuk mengucapkan terima kasih.

"Anda seperti seorang manager yang baik yang seharusnya menjadi pemilik hotel terbaik di Amerika. Mungkin suatu hari saya akan membangun sebuah hotel untuk anda."

Sang pelayan melihat mereka dan tersenyum. Mereka bertiga tertawa.

Dalam perjalanan pulang, pasangan tua ini berbual panjang dan merumuskan, sangat sukar untuk menemui seseorang yang ramah dalam persahabatan dan menolong orang dalam kesusahan seperti yang dilakukan oleh pelayan tadi.

Dua tahun telah berlalu, sang pelayan sudah pun melupakan peristiwa itu. Namun di pagi itu beliau menerima surat, mengingatkan kenangan dia menolong pasangan tua itu. Dalam suratnya dipohon agar anak muda ini  sudi kiranya ke New York, kerana pasangan tua ini kepingin sangat untuk berjumpa.

Pelayan ini akhirnya ke New York, dan berjumpa dengan pasangan tua ini.  Pasangan tua tadi membawa dia ke sudut Fifth Avenue and 34th Street.

Lelaki tua seraya menunjuk sebuah gedung baru yang megah di sana, sebuah istana dengan batu kemerahan, dengan menara yang menjulang ke langit.

"Itu," kata laki-laki tua, "adalah hotel yang baru saja saya bangun untuk engkau uruskan".

"Anda pasti sedang bergurau," jawab laki-laki  pelayan muda  itu tersenyum.

"Saya jamin, saya tidak," kata laki-laki tua itu, dengan tersenyum lebar.

Nama laki-laki tua itu adalah William Waldorf Astor, dan struktur bangunan megah tersebut adalah bentuk asli dari Waldorf-Astoria Hotel.

Laki-laki muda yang kemudian menjadi manager pertama adalah George C. Boldt.

Nyata sekali, kebaikan ikhlas yang tidak diminta balasannya sangatlah besar di dunia.

Pelayan muda ini tidak akan pernah melupakan kejadian yang membawa dia untuk menjadi manager dari salah satu jaringan hotel paling bergengsi di dunia.

p/s: Balasan kebaikan di dunia dah cukup indah, bagaimana dgn balasan syurga untuk  mereka-mereka yang mengamalkan kehidupan yang dituntut oleh agama Islam?

Ke Syurga, Insya Allah! ~ÑRAAS

http://notasyurga.blogspot.com

Ahad, 7 April 2013

Bila Allah Sentuh Hati Jordi Perez Dengan Hidayahnya



Nama asal beliau Jordi Perez. Berasal dari Catalunya Sepanyol, merupakan peminat bola Kelantan The Red Warrior. . Oleh kerana meminati TRW, beliau hadir di Stadium Stadium Sultan Muhammad Ke IV yang terkenal dengan slogan THIS IS KOTA BHARU .

Sepanjang berada di Kelantan, tiba² jiwanya diusik rasa tenang ketika berada di sini.

Hati mula jatuh cinta kepada keindahan ISLAM.

Dan bumi Kelantan menerima khabar gembira pada 5 April 2013, beliau dilaporkan telah memeluk agama Islam.

Hidayah itu adalah milik Allah Yang Maha Kuasa. Hanya Dia yang mempunyai kuasa veto berhak memilih siapa sahaja hambaNya untuk diberikan hidayah, berjalan dijalan Islam yang sebenar. Allahu Akbar!


Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More